Tidak Ada Kenyamaan Dalam Penderitaan

Pertama kali aku terpapar pornografi terjadi saat umurku 13 tahun ketika aku mengikuti study tour. Ketika kami masuk ke kamar kami pada malam pertama, aku terkejut ketika salah satu temanku mengeluarkan beberapa majalah porno dari kopernya (ini sebelum Internet ada dalam kehidupan sehari-hari). Dia menjelaskan kepadaku bahwa orang tuanya tidak mempermasalahkan, karena mereka beralasan bahwa dia harus belajar tentang hal-hal ini pada akhirnya. Tentu saja aku sangat terpesona, dan gambar-gambar yang kulihat dalam beberapa hari berikutnya terpatri dalam ingatanku.

Tidak lama setelah itu, saluran TV kabel di rumahku mulai menayangkan film porno ringan pada hari Jumat dan Sabtu malam. Jadi aku akan berpura-pura pergi tidur lebih awal, tetapi kemudian tetap terjaga dan menyelinap ke ruang TV dan menonton film-film ini sampai dini hari. Ini berlangsung setiap akhir pekan selama beberapa tahun selama masa remajaku, dan pikiranku dipenuhi dengan gambar dan pemandangan pornografi. Pada awal masa remajaku, sampai pada titik di mana aku tidak dapat tidur di malam hari tanpa melakukan masturbasi, dan ini berlanjut sebagai kebiasaan sehari-hariku selama bertahun-tahun. Aku akan merasa sangat bersalah setiap kali aku melakukannya dan aku bersumpah berkali-kali kepada Tuhan dan kepada diri sendiri untuk tidak akan melakukannya lagi. Tetapi aku tidak punya kemauan kuat untuk berhenti, dan kebiasaan ini terus berlanjut.

Aku sangat ketakutan memikirkan apa yang akan dipikirkan orang tentangku jika mereka tahu kebiasaan itu.

Pada awal umur 20-an, ketika internet menjadi fenomena yang tersebar luas, dan tentu saja dengan teknologi baru ini sangat memudahkan akses ke setiap jenis pornografi yang bisa dibayangkan. Aku segera asyik menyaksikan berbagai jenis kerusakan seksual dan semakin parah di layar komputerku. Meskipun aku sering bersumpah bahwa aku harus segera menghentikan perilaku ini secara permanen, aku tidak pernah melakukannya. Aku mendapati bahwa semua itu tak tertahankan, dan aku bertanya-tanya bagaimana siklus ini — menonton film porno, masturbasi, merasa bersalah, dan bersumpah untuk tidak pernah melakukannya lagi — bisa berakhir. Secara lahiriah aku seperti pria yang baik, dan bahkan menjadi pemimpin di komunitas religius. Tetapi di dalam hati, aku tahu rahasia kelam yang kusembunyikan setiap hari, dan aku sangat ketakutan memikirkan apa yang akan dipikirkan orang tentang aku jika mereka tahu tentang hal itu. Aku berpikir bahwa menikah akan menyelesaikan masalah ini, tetapi kecanduanku terhadap pornografi dan masturbasi berlanjut bahkan sampai pada tahun-tahun pernikahanku.

Mungkin terobosan nyata pertama dalam pertempuran ini adalah kesadaran bahwa itu sebenarnya bukan tentang seks, atau kecantikan, atau kebutuhan biologis. Kenyataannya, itu sama sekali bukan tentang seorang wanita yang begitu cantik sehingga aku tidak bisa menolaknya - itu sebenarnya tentang aku. Itu tentang keinginanku untuk diterima, dikagumi, dicintai, dan punya kekuasaan. Alasan sesungguhnya bahwa nafsu dan pornografi sangat mempengaruhiku adalah karena itu membuatku percaya bahwa sekalipun dunia tidak mengakui betapa hebatnya aku, setidaknya ada wanita cantik dari fantasiku yang mencintaiku dan menginginkanku. Pornografi adalah kebiasaan pikiran dan hatiku yang harus dipatahkan terlebih dulu jika aku ingin dibebaskan dari kecanduan ini. Aku sadar harus melawan kebohongan pornografi dengan kebenaran untuk akhirnya mematahkan perbudakannya.

Cinta kasih istriku adalah motivasi terakhir yang aku butuhkan untuk meninggalkan kebiasaan ini untuk selamanya.

Salah satu unsur utama dalam kemenanganku atas pornografi adalah teman baik. Ada teman-teman yang dapat aku percayai, teman-teman yang dapat aku bagikan segalanya, teman-teman yang terus mendoakanku bahkan setelah aku melakukan tindakan yang sama untuk keseribu kalinya. Kemenangan terakhirku atas nafsu dan pornografi datang ketika aku berbagi semua perjuanganku- baik dulu maupun sekarang - dengan sahabatku, yang adalah istriku. Aku juga berjanji untuk memberitahunya apakah aku pernah jatuh di area ini lagi. Aku pikir dia akan hancur dan marah, tetapi meskipun pengakuanku akan membawa kesedihan yang mendalam, dia berjanji untuk mendukung dan berdoa untukku. Tetapi dalam banyak hal, cengkeraman pornografi telah mulai patah pada saat aku mengakuinya, dan cinta istriku adalah motivasi terbesar yang aku butuhkan untuk meninggalkan kebiasaan ini sekali untuk selamanya. Aku tidak perlu bersembunyi lagi, dan tentu saja aku tidak ingin terus tidak setia kepada dia lagi (bahkan dalam kehidupan pikiranku).

Meskipun harus berjuang atas pornografi selama beberapa dekade, aku senang bisa mengatakan hari ini bahwa aku bebas. Aku yakin bahwa pornografi menjanjikan semua kesenangan di dunia ini, tetapi kenyataannya hanya memberikan kesengsaraan. Tetapi kebebasan ini tidak datang dalam semalam, itu terjadi secara bertahap melalui proses panjang yang berlangsung selama lebih dari 10 tahun.

Sekarang perjuangan ini telah berakhir dan aku memiliki kebebasan dan sukacita, aku ingin mengundangmu untuk memulai perjalanan menuju kebebasan. Kamu tidak perlu melawan pertempuran ini sendirian. Kami memiliki mentor yang siap untuk mendengarkan dan mendukungmu secara gratis dan menjaga kerahasiaanmy. Jika kamu mengisi form di bawah ini, kamu akan mendapat kabar dari seseorang di tim kami segera.

Nama Penulis diubah untuk privasi.